Posted on
Oleh: Ervan Taufiq
Al-Qur’an menyebut kata al-mal (harta) tidak kurang dari 86 kali. Penyebutan berulang-ulang terhadap sesuatu di dalam Al-Qur’an menunjukkan adanya perhatian khusus dan penting terhadap sesuatu itu.
Harta merupakan bagian penting dari kehidupan yang tidak dipisahkan dan selalu diupayakan oleh manusia dalam kehidupannya terutama di dalam Islam.
Islam memandang keinginan manusia untuk memperoleh, memiliki, dan memanfaatkan harta sebagai sesuatu yang lazim, dan urgen. Harta diperoleh, dimiliki, dan dimanfaatkan manusia untuk memenuhi hajat hidupnya, baik bersifat materi maupun non materi. Manusia berusaha sesuai dengan naluri dan kecenderungan untuk mendapatkan harta.
Islam memandang harta sebagai sarana bagi manusia untuk mendekatkan diri kepada Khaliq-Nya, bukan tujuan utama yang dicari dalam kehidupan. Sehingga keberadaan harta, menjadikan manusia memiliki sikap derma (berbagi) yang memperkokoh sifat kemanusiannya. Jika sikap derma ini berkembang, maka akan mengantarkan manusia kepada derajat yang mulia, baik di sisi Allah SWT maupun terhadap sesama manusia.
Sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah Saw beserta para sahabatnya dan para shaleh terdahulu. Banyak kisah kedermawanan yang pantas dan patut dijadikan teladan oleh kita dalam memperlakukan harta.
Ketika manusia menjadikan harta sebagai tujuan,maka dia akan menggunakan segala macam cara untuk memperoleh harta, tanpa memikirkan apakah cara tersebut halal atau haram, merugikan orang lain atau tidak.
Dan  setelah harta di dapatkan malah membuat kemungkaran, timbul rasa sombong, lupa akan berbagi dengan sesama, itulah tujuan setan menjerumuskan  manusia dengan harta maka nerakalah yang menjadi balasannya.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ رِجَالاً يَتَخَوَّضُونَ فِي مَالِ اللَّهِ بِغَيرِ حَقٍّ، فَلَهُمُ النَّارُ يَومَ القِيَامَةِ
Artinya:
“Ada sejumlah orang yang membelanjakan harta Allah secara serampangan atau asal-asalan dengan cara yang tidak benar, maka untuk mereka neraka pada hari Kiamat.” (HR. Bukhari)

sumber: pemudamuslim.org